Sensasi Bersepeda di Kebun Raya

Sensasi Bersepeda di Kebun Raya

“A traveler without observation is a bird without wings.” – Moslih Eddin Saadi Ada satu hal paling menggelikan ketika saya pertama kali jalan-jalan ke Kebun Raya Bogor. Sebuah tekad mengelilingi kebun raya dan menikmatinya tanpa alat bantu semisal mobil wisata wara-wiri. Buntutnya sudah bisa ditebak! Begitu pulang, kaki dan badan ini letihnya bagaikan tentara sehabis latihan perang, haha... *lebay mode on :lol: Sebenarnya saya sudah diperingati seorang teman. "Kebun raya itu luas, keliling naik mobil wisata wara-wiri aja biar bisa melihat dari ujung ke ujung", demikian sarannya. Tapi saya langsung menyanggah, "Ah, nggak asyik! Mau jalan kaki aja!". Pede! Tambah lagi teman jalan saya ketika itu anak kehutanan yang memang sudah biasa naik turun gunung. Klop lah tekad kita berdua! Eh eh, ternyata baru seperberapanya kita berdua sudah ngos-ngosan. Yah, tekad kami memang agak berlebihan sih. Menjelajah area sekitar delapan puluh tujuh hektar di siang hari terik dengan berjalan kaki! Fiuhhh.... Meski begitu...ajaibnya kami berdua tetap tak tertarik menaiki mobil keliling wara-wiri itu. Mata kami...
Read More