Jejak di Semesta

Jejak di Semesta

Sejak dulu saya punya kebiasaan buruk saat menulis.  Tulis beberapa kalimat, hapus.  Tulis beberapa paragraf, edit.  Jika sudah banyak yang dirasa tak sesuai standar akibat mood berantakan, dll maka saya pun meninggalkan draft tulisan tersebut.  Bisa dibayangkan dong gimana akhirnya saya punya banyak draft tulisan yang tak kunjung selesai?  Hehe.... Kebiasaan lainya muncul ketika menulis fiksi.  Lama sudah saya menyukai aktivitas menulis di genre ini.  Tapi masalahnya, setiap selesai menulis tak langsung diposting di blog.  Selalu ada teman yang dijadikan sasaran uji coba membaca.  Biasanya saya akan mendengarkan masukan-masukan mereka terhadap cerita dan itulah yang menjadi pertimbangan paling besar untuk posting.  Ketika akhirnya tak jadi diterbitkan, beberapa dari mereka pun kesal!  Pas diminta membaca diburu-buru agar segera selesai bahkan komentar pun udah berhati-hati pake bingits, eh...ternyata nggak terbit juga!  Pedih, bu.  Demikian keluh mereka, hehe.... Terkadang ada tulisan-tulisan yang bagi mereka sayang banget nggak diposting di blog tapi saya adem-ayem aja.  Ada juga tulisan yang ngebet banget pengen saya posting tapi mereka...
Read More